Jumat, 02 Juni 2017

Tuhan Sayang Sama Saya #3

Hari itu tepatnya malam itu saya dibiopsi.
Setelah semalaman saya tidak bisa tidur hari ini saya sudah sampai pada tahap siap menerima apapun hasilnya,saya sudah berserah diri pada Tuhan apapun yang terjadi.
apapun hasilnya saya harus siap.
Saya berangkat agak cepat memngingat antrean yang begitu panjang,tapi nyatanya prof Teguh tetap datang pukul 19.30....saya dipanggil masuk ruang USG kemaren tapi sekarang yang mengambil sample biopsi adalah laki2 dan dokter radiologi perempuan.
saya kurang tahu yang laki2 itu dokter atau paramedis disitu. payudara disuntik dengan jarum kecil dan puji Tuhan tidak sakit.kira2 5 menit prosesnya.
selesai biopsi saya antre kembali dengan hati yang kembali was2 ini penentuanmu sis!
tiba saya dipanggil ke ruangan prof Teguh.
seperti biasa prof teguh membaca hasil PA dengan serius.
hmmmmmm....
"bu,hasilnya tumor jinak!"
ingin saya berteriak dan memeluk dokter tapi saya tahan saya hanya bersyukur dan berseru "Puji Tuhan!!
rasanya seperti gunung es yang meleleh dan diguyur air di saat jalan2 di gurun pasir ...
"ibu siap operasi kan,besok sabtu pagi saya operasi kista dan tumornya,dan sedikit jaringan di ketiak"
'saya siap prof!"
"tapi nanti kita PA lagi ya tumornya lagi,untuk memastikan benar2 ini tumor"
sedikit ada gundah tapi saya tertutupi dengan hasil yang tidak mengkuatirkan ini.
jadi saya akan dioperasi 2 hari lagi, saya harus cek ke laboratorium untuk pemeriksaan lab persiapan operasi.
malam itu saya langsung puasa.
Paginya saya bergegas ke laboratorium Paramita di jl.Cik ditiro Yogyakarta.
dua kali ini saya kesana yang pertama ketika menemani anak saya Xray gigi untuk pemasangan behel.Tempatnya VIP dan nyaman...dan so pasti mahal broo..
gak lama pemeriksaan selesai dan bisa diambil sorenya.
Sore anak saya pulang dari kampus langsung mengambil dan saya intip hasilnya sepertinya OK OK saja.
Malam harinya saya kembali ke klinik untuk menyerahkan hasil lab ke prof Teguh.
Kata prof Teguh hasilnya bagus banget dan dinyatakan siap untuk operasi.
Saya sempatkan untuk bertanya ke prof Teguh, "prof,gimana kalau hasil PA nya nnati kurang bagus?"
"tenang saja bu,saya sdh antisipasi kok nanti saya ambil diamternya agak lebar ya jadi kalau seandainya kurang bagus, sudah aman kok".
saya pun mengangguk tanda setuju dan lega.
Malam itu saya kabarin suami saya dan besok suami saya ambil cuti untuk menemani saya ....My best  husband!



Tuhan Sayang Sama Saya #2

Waktu itupun tiba tepatnya hari selasa tanggal 16 Mei 2017.
malam pukul 7 saya berangkat ke klinik Onkologi Kotabaru Yogyakarta. Saya ditemani anak2 saya Icha dan Elsa,. Pasien masih berdatangan, cukup membuat jantung saya makin berdebar gak karuan melihat ada beberapa pasien yang sepertinya dalam proses kemo,terlihat memakai penutup kepala,dan ada yang memakai kursi roda,orang2 tua dan yang masih terlihat segar bugar juga banyak.
Malam itu ada beberapa orang dokter yang praktek saya tidak begitu memeperhatikan siapa saja dokternya hanya tahu prof.Teguh dan dokter Kun saja.
Waktu antre lumayan lama sampai anak2 saya gelisah dan gak sabaran menunggu.
di depan saya duduk seorang suster biarawati beliau sedang menemani rekan suster juga yang sedang berobat, saya beranikan diri untuk mengobro.
"suster,temannya tadi nomer berapa ya? tanya saya {karena teman suster tsb sdh masuk ke ruangan dokter}.
"saya kurang tahu bu" jawab suster.
'Teman suster sakit apa?" tanya saya lagi kepo.
"Teman saya baru operasi bu,tapi ada keluar cairan dari bekas operasinya jadi mau dirujuk ke RS di Jakarta" jawab suter. mak deg jantung saya makin kenceng berdetak.
"ibu sakit apa?" suster balik bertanya.
"Mau konsutasi sus,payudara saya sakit hilang timbul gitu" jawab saya sedikit curcol
suster yang kemudian saya tahu berkarya di Wonosobo ini memberi saran yang membuat hati saya sedikit terhibur.
"bu, ajak bicara penyakitnya sambil dielus..kalau semua baik2 saja ya" kata suster tsb.
Saya ingin mengobrol lebih lama tapi nama saya sudah dipanggi.saya pamit dan menuju ke ruangan prof Teguh....tak saya duga anak saya Elsa ikut masuk ke dalam,sambil berbisik saya tanya "kok kamu ikut dek?" jawab anak saya " disuruh suster temani mama" ,hmmm suster yang baik,sayang saya lupa namanya.

Setelah bercerita mengenai riwayat sakit saya, dokter membaca hasil mame dari RS Panti rapih yg saya bawa.
Beliau bertanya "kenapa cuma 1 payudara saja yang diperiksa bu? diperiksa lagi yang lebih lengkap ya mamography dan USG kedua payudaranya?
"Saya takut dok,kan kalau dimamo sakit" kata saya
Prof Teguh meyakinkan saya" gak sakit bu!
akhirnya saya masuk ruang mamo dulu...hmmm ruangannya dingin
singkatnya saya diperiksa dan tidak sakit sama sekali!!
saat itu juga saya nyesel sekali kenapa tidak dari dulu saya periksa kalau alatnya sekarang sudah canggih.
saya kepo dengan mbak yang memeriksa saya "gimana mbak hasilnya??
bukannya menjawab dia malah balik bertanya yang membuat saya lumayan shock.
'Ibu punya kebiasaan mencabut bulu ketiak ya?
"gak kok mbak saya biasanya mencukur,memang kenapa"
"sepertinya ada sesuatu di payudara sebelah kanan bu, biasanya karena kebiasaan mencabut bulu ketiak sehingga membuat benjolan di payudara"
"masa mbak,itu apa ya??" saya makin deg2an.
"nanti dokter saja yang menjelaskan ya"
Keluar dari ruangan mamo hati saya kacau balau...
Sampai kemudian saya masuk ke ruangan USG mame...
yak dokternya cewek..memeriksa dengan detail sampai membuat payudara saya nyut2an..beda sekali caranya dengan USG mame di Panti Rapih yang hanya sebentar.
dokter bertanya " keluarga ibu ada yang sakit seperti ini gak?
"ada dok,kakak saya dan kakak saya 1nya lagi meninggal karena kanker serviks"
hmmmm hati saya sedih gak karuan saat itu mengingatnya.
selesai dari USG saya masih menunggu untuk dibacakan oleh prof Teguh.
kira2 jam 10 saya baru masuk ruangannya lagi.
Hati saya gak karuan membaca mimik prof Teguh saat membaca hasilnya.
"bu,sebelah kiri itu memang betul ada kista,tapi yang sebelah kanan ini sepertinya tumor kira2 1,5cm!"
"apa dok?tumor?
"ibu gak merasakan ada benjolan?'
"gak pernah meraba prof karena sama sekali gak sakit"
cemas bukan kepalang hati saya waktu itu.
Prof Teguh meminta saya besok hari rabu,17 mei untuk di biopsi untuk mengetahui tumornya jenis apa.
saya pulang dengan langkah gontai,,gimana kalau hasilnya tumor.... yang tidak saya inginkan,bagaimana kalau ini itu....pikiran berat berkecamuk dalam hati saya,sampai malam itu saya tidak bisa tidur! saya mau menangis kepada siapa? mau bicara pada siapa? suami saya ada di kalimantan,akhirnya saya mengeluhkan pada Tuhan..kenapa Tuhan?? saya banyak dosa ya Tuhan? saya bukan orang baik ya? saya kurang ibadah ya?dan saya menyalahkan diri saya sendiri.

Bersambung.....

Rabu, 24 Mei 2017

Tuhan Sayang Sama Saya

Kali ini saya sedang mendapat giliran disentil oleh Tuhan.
Berupa sakit yang saya rasakan belakangan ini.sebetulnya sdh lama saya agak curiga saat menggendong keponakan saya kira2 4 tahun lalu kok payudara sebelah kiri agak sakit,tapi saya pikir mungkin karena sedang masa PMS ...tapi selalu saya rasakan setiap menggendong keponakan.
Tapi saya terlalu jiper alias takut untuk memeriksakan diri ke dokter.
Sampai saya pindah ke Jogja 3 tahun lalu seiring waktu berjalan dan mungkin karena usia saya, makin tidak nyaman karena semakin sering walaupun sedang tidak menggendong sesuatu.
Akhirnya bulan april lalu saya beranikan periksakkan ke RS Panti Rapih yogyakarta.
Dari dokter umum saya dirujuk ke dokter radiologi untuk dilakukan mame/USG payudara.
Salah satu yang saya takutkan ya periksa dengan mamografy makanya saya menunda karena pernah merasakan sakit banget saat dimamo..tapi dengan USG saya berani saja karena tidak terasa sakit.
Sebelum diperiksa dokter menanyakan sebelah mana yg sakit,saya bilang sebelah kiri..jadi dokter hanya mame payudara sebelah kiri saja. oya dokternya laki2 jadi saya diminta suster untuk mengajak suami saya masuk untuk menemani.
Sambil memeriksa, dokter seperti mengetik dan memfoto ..hmmm saya sdh curiga.
Benar saja saat selesai memeriksa dokter bilang ..ada kista bu jumlahnya 3!! tapi masih kecil2 masing2 kurang dari setengah centi.. kalau masih kecil tidak usah dioperasi , nanti kembali ke dokter Yovita saja ya (dokter umum yang merujuk tadi ) untuk baca hasil mame.
Saya kembali ke dokter Yovita dan kata dokter memang gak perlu operasi tapi silahkan kalu mau konsul ke dokter bedah. lalu saya diberi obat untuk mengurangi rasa nyeri.
Sampai disitu saya cukup lega walau galau tak terkira...

Hingga 2 minggu lalu saat suami saya cuti ke Jogja lagi, saya berkeluh kesah karena payudara tak kunjung membaik rasa tidak nyaman makin menyerang.
Saya diminta untuk mencari dokter terbaik di kota ini,karena saya tidak mau teman2 atau saudara mendengar saya urungkan untuk bertanya kepada mereka,saya cukup browsing di internet saja.
Sampai nama Prof. Dr. dr. Teguh Aryandono, Sp.B(K) Onk.saya temukan.



Beliau praktek di klinik onkologi Kota Baru, Yogyakarta. Saya telfon ke klinik tersebut untuk mendaftar dan mendapat no 20 itupun masih selasa minggu depan...yak prof Teguh memang hanya praktek di hari selasa dan kamis pukul 19.30 sampai selesai. 
Menunggu hari selasa 16 Mei itu terasa lama dan yang jelas deg2an berhari2...

Bersambung.....


Jumat, 11 September 2015

Pempek Lenjer Step By Step

Siapa gak suka pempek??
aiihh siapa sih yang berani menolak makanan seenak ini?
enak dan tidak membosankan!
Ini dia resepnya..

Bahan:
500 gr daging ikan tenggiri
350 gr tepung tapioka
2 butir telur
garam
gula pasir

Bahan Biang:
150 cc air
4 sdm tepung terigu
masak sampai kental,dinginkan

Ini cara membuatnya ya:

campur daging tenggiri,biang,telur,garam dan gula

aduk sampai rata

tambahkan tepung tapioka

aduk rata

taburi  meja dengan tepung supaya tidak lengket,bentuk silinder 

potong sesuai selera

rebus pempek dalam air mendidih yang sudah diberi minyak kira2 2 sdm agar tidak lengket

angkat jika sudah mengapung...angkat.

Selamat mencoba ya!

Masak Jengkol

Yang bau itu enak apalagi kalau bukan jengkol..jengkol dimasak apa aja saya mah suka..saya mah gitu orangnya...
Yang jelas kalau makan jengkol itu bisa nambah jadi 2 piring...saya masak jengkol ini pake bumbu suka2 aja.....yang pasti so yummmy...

rendam jengkol kira 3 jam

rebus jengkol bubuhi garam dan daun jeruk sampai empuk..saya 2x rebusnya biar gak pahit juga

haluskan bawang merah bawang putih,cabe merah,kemiri,tumis bersama daun jeruk,salam dan serai...masukkan santan sedang setelah mendidih masukkan jengkol masak sampai kuah mengental lalu tambahkan kecap manis gula dan garam.

masak sampaikuah sisa sedikit, angkat dan siap dihidangkan,,...
Hmmmmm ...enak banget!!..
di Jogja jengkol lagi mahal 40rb/kg gak tahu kenapa ,info penjualnya sebelumnya malah 70rb..mungkin musim kemarau ya...emang ada hubungannya?
Selamat mencoba ya!

Rabu, 09 September 2015

Brokoli Cah Telur

Jangan pernah kehabisan ide ya buk ibuk...liat apa aja yg di kulkas ayo kita masak...kecuali lagi males sih hehehe..
Ada telu ada brokoli yuk kita putar otak jadi tumis sehat..



Ini resepnya ya..
1 kuntum brokoli cuci bersih dibawah air mengalir lalu potong2
2 butir telur kocok
3 bawang merah iris
2 bawang putih iris
lada bubuk,minyak wijen,gula pasir dan garam secukupnya.

Cara membuat;

tumis bawang merah putih sampai layu masukkan brokoli aduk sebentar lalu tuang telur kocok aduk2 dan bubuhi lada,minyak wijen,gula dan garam aduk sebentar lalu angkat..


Kue Ulangtahun Irit

Rejeki anak sholeh hehe..
Punya mami dan suami yang tanggal dan bulan lahirnya sama...
Kesempatan langka dua2nya pas lagi ngumpul di Jogja...
jadilah saya bikin cake tiramisu yang saya belum pernah bikin sebelumnya itu artinya nekat ya..kalau gagal njuk piye? hmmmm...
Tapi niat saya kan baik dan Tuhan menyambutnya dengan suka cita maka jadilah cake tiramisu yang endang bambang gulindang galindung....


Berhubung ulangtahunnya sama2 ,makanya saya beruntung sekali cukup bikin 1 buah aja untuk mereka berdua jadinya irit banget kan....tapi rada2 gak elok jg sih sebetulnya liat angkanya ..hehe..


Ya..mami saya ultah yang ke 75 dan suami saya 50  angka yang unik bukan? kapan lagi ngerjain mereka...upsss...hihihi..




Mumpung masih pada kumpul besoknya kita dinner di Bale Ayu resto di Imogiri...



Mudah2an kesempatan ini bisa terulang lagi di tahun2 yang akan datang dan semua dalam keadaan sehat walafiat..Selamat ulangtahun mamiku sayang dan suamiku tercinta semoga panjang umur,selalu diberi kesehatan,perlindungan,terkabul doa2nya dan selalu Tuhan berkati...amin..