Selasa, 25 Maret 2014

Rindu Menari

Kecintaan saya pada menari itu sejak saya masih TK saya inget banget saya menari Pelangi waktu itu dengan kostum warna orange,sementara teman2 saya yg lainpun berkostum sama walau beda warna..sesuai warna pelangi.
Masuk ke sekolah dasar kegiatan tari menari ini makin getol saya ikuti,ibu sayapun memasukkan saya ke sanggar tari..waktu itu lebih ke tarian tradisional modern,seperti tari panah,tari kelinci,kijang dll...beberapa kali dalam setahun kami tampil di acara yah masih tingkat karesidenan..tapi sanggar tari ini saya stop karena jarak yang lumayan jauh,akhirnya pindah di dekat rumah,bahkan di tempat itu diajarin juga alat musik jawa yaitu gamelan atau karawitan...

Di kelas besar sayapun mencoba ke tingkat tari yang lebih sulit yaitu tarian Bali..kebetulan guru kesenian saya waktu itu berasal dari bali..di acara perpisahan sekolah biasanya saya tampil...tapi justru bukan tari Jawa melainkan tari modern hahhaa...
Dan ajaibnya di kelas 6 SD saya sudah sering mengajar tari untuk anak2 di sekitar rumah saya...kalau tidak salah ada 5 tarian yg saya ajarkan dan itu semua hasl ciptaan saya dan semuanya ditampilkan di acara2 panggung hiburan loh...yah walau cuma tingkat kecamatan..
dari kiri mbak Ises asli dayak, saya Jawa dan Yanti medan hehehe..


Memasuki bangku SMP walaupun sudah jarang menari tapi di saat tertentu masih juga mengisi acara,demikian juga saat memasuki sekolah menengah atas...malah di saat ini saya tidak cuma menari tapi menyanyi diiringi band sekolah...

Tapi saat indah itu hanya berlaku di saat kanak2 hingga remaja entah kenapa memasuki dunia dewasa saya sudah tidak lagi menggeluti bidang ini,walau keinginan untuk menari masih membara dalam hati saya...hingga sekarang,..





Rupanya di umur yang tidak semuda dan tidak seluwes dulu,hasrat menari saya bisa saya salurkan sekarang,meski dalam lingkup kecil...seperti menari di gereja untuk perarakan persembahan, mengisi dansa di acara GOW dan yg terakhir menari Dayak di acara hari K3,...hahaha meskipun hanya sesekali sudah cukup mengobati kerinduan saya pada menari...



4 komentar:

Keke Naima mengatakan...

kebalaikan sama saya. Saya gak luwes sama sekali, apalagi kalau menari hihi

mama icel mengatakan...

bakatnya ci memang menulis hehehe..

ditoko kita mengatakan...

latihan terus dong mbak biar cepet pinter menari
hihiihi






Silahkan singgah di WEB kita mbak/mas :-)
buat anak-anak mbak/mas yang mau belajar
www.ditokokita.com

mama icel mengatakan...

makasih mbak/mas sudah mampir..