Minggu, 24 Agustus 2008

TOURNE

Sekali-kali kalau wiken pengen diisi dg acara yang lebih bermanfaat terutama buat sesama..
Kesempatan itu pas banget datangnya..sabtu lalu bersama rombongan bapak Uskup Samarinda Mgr.Sului Florentinus dan Pastor paroki Romo Hendy,kami berkesempatan berkunjung ke stasi untuk mendampingi bapak Uskup yang akan melayani sakramen krisma disana…

Sebelumnya kudu siap2 nih terutama urusan logistik dsb...maklumlah stasi yang akan kami kunjungi adalah daerah trans yang rata2 masih banyak banget keluarga2 yang tidak seberuntung kami..
Belanja macam2 makanan kecil,susu untuk anak2 Milk dan mie instan udah aku lakukan beberapa hari sebelum kesana maklumlah ini kesempatan pertama berkunjung kesana jadi lumayanlah semangatnya…
Tapi satu yg paling penting harus beli antimo!...hehe ini senjata paling ampuh buat orang sepertiku yang hobby mabuk di perjalanan..lokasi cukup jauh 110KM dari Sangatta dengan medan yang cukup berat untuk ukuranku..kabarnya jalan kerap amblas jika hujan..
Untuk itu bekal yang aku siapkan cukup banyak,selain antimo,ada baju ganti Shorts 2 ,makanan Burger 2 dan minuman Bottled Water (siapa tahu bermalam di jalan),sepasang sepatu Shoes siapa tahu harus dorong mobil hehe..

Start dari gereja Place Of Worship jam 9 pagi..sebetulnya hari itu anak2 ada acara 17an di sekolah,Elsa lomba matematika,Icha bazar dan audisi penyiar radio sekolahnya…terpaksa aku gak bisa datang ke sekolah..syukurlah Icel sangat pengertian…duh,anakku pinter semua deh!

Total rombongan ada 14 orang,yang cewek2 nih Cuma 4 orang aku,suster Janet,rosa dan merry(anak mudika)..ada 8 mobil doble gardan Jeep yg siap membawa kami kesana..
Di mobil kita Cuma ber3 papa,aku dan Merry..posisi mobil paling belakang maklumlah gak tahu jalan jadi ngikut aja..

Sejam perjalanan aku udah gak tahan pengen vivis..numpang deh di warung pinggir jalan..kira2 berhenti gak sampai 10 menit..
Lanjut deh perjalanan..


makin jauh perjalanan kok rombongan di depan gak juga terlihat..pikir kita mungkn mereka ngebut…langsung deh papa icel tancep gas Road Rage …tapi makin kesini jalan sepi banget jarang ada mobil lewat,tapi pemandangannya boo..bagus..bukit2 dan hutan masih bagus dan asli gak ada pohon yg ditebang..


sepi gak ketemu mobil lewat
Sepanjang perjalanan sudah gak terlihat lagi rumah penduduk..mendung pula..kayaknya udah lebih 110 KM nih tapi kok gak ada tanda2 mobil rombongan di depan keliatan..
Baru deh kita telfon Cell Phone 2 mereka..tapi samsek gak ada sinyal..kadang muncul kadang hilang…sambil tetep jalan kita cari2 sinyalnya..sampai deh kita dekat pemukiman ..tapi liat tulisan papan penunjuk arah..o’o…kok desa Kaliorang??. Eyes Poppin ..lho..dimana kita neh…??jangan2 nyasar pula kita??
Untunglah sinyal akhirnya muncul juga langsung kita telfon rombongan lain…
Ternyata saudara2 kita tersesat!! Kebablasan sampai 50KM!! Crazy
Gile...dodoooolll...ini nih punya kebiasaan ST dan hobby vivis...bikin kacau deh..
Akhirnya dengan lemes kita putar balik,.. ya amplop… perjalanan yg seharusnya 2,5 jam jadi ditempuh 4,5 jam ...sampai di stasi misa sudah di mulai hampir selesai malah...
Bapak Uskup dan pastor senyum2 melihat betapa kusut muka kita...


suster dan frater sibuk bagi2 bingkisan
Tapi semua terobati melihat wajah2 umat di stasi yang begitu gembira menyambut kami..apalagi pas kita bagi2 bingkisan untuk anak2... Mom And Kids melihat senyum mereka hilang sudah capek dan letih kita......


ibu2 dari suku dayak dan gendongan bayinya
Yang menarik selain umatnya mayoritas berasal dari NTT ada beberapa keluarga dayak,ada ibu2 yang masih gendong bayinya dengan kranjang gendong manik2 khas dayak,ada ibu2 yang memakai topi asli sukunya...
Putih2 dan bermata sipit..

Acara selesai jam 5 sore..kami semua pulang dengan penuh syukur betapa Tuhan masih bekerja untuk mereka ditengah segala keterbatasan yang ada mereka masih bisa bertahan bahkan semakin bertumbuh imannya..

Suatu saat aku ingin kembali berkunjung kesana mungkin dengan anak2 biar mereka dapat melihat secara langsung kehidupan disana ..betapa beruntungnya kita yang hidup berkecukupan kerap sering lupa untuk mensyukurinya........

13 komentar:

dewi mengatakan...

wahh.. wikennya bener2 bermanfaat mbak. Cool!

Rierie mengatakan...

enaknnnnnnaaaaaaa..... jalan-jalan..bunda lain kali ngikut donkkkkkkk

yanti mengatakan...

biar telat, yang penting niatnya.. GBU ya

Eucalyptus mengatakan...

Waduh, kok bisa tersesat ? He he, untung ketemu juga yaa

Irma-MamaVian mengatakan...

Wiken yang bermanfaat bagi sesama, bravo mama Icel!

mama icel mengatakan...

@Dewi
kapan2 aku mau lagi deh...

@rierie
ayok ikutan pasti seru..

@yanti
betul,GBU too

@eucalyptus
biar tersesat asal selamat..hehe..

mama icel mengatakan...

@mama vian
tks ya..

Mama Azka mengatakan...

wah, Mom, masa nyasarnya mpe 50 km hehheehe...untung akhirnya nyampe juga yah

lesca mengatakan...

kalau ga nyasar malah ga sempet liat pemandangan yang indah ya bu... hehehe :D
tuahn itu memang luar biasa ya :)

gbu.

btw, gimana audisi dan lomba matematikanya icel? pasti suskes yaa.... :)

mama icel mengatakan...

@mama azka
beneran deh makanya dodolll banget..
emang sinyal juga sma2 dodol

@lesca
betul,aku merasa belum bisa apa2 ..

elsa gak masuk hiks..icha belum ada pengumuman mudah2an lolos deh

GBU

widie mengatakan...

Doohh untung sesatnya ngga malam2 ya mba..*kebayang kan jalan di kalimantan sn ngga ada rumah isinya cm hutan muluuuu heheh *jd inget dulu dr kalsel ke balikpapan malam2 jam 1 lg perginya wuaahhhh..merinding deh...

wah salut neh mama icel bagus banget kegiatannya yaa mana dilakoni perjalan jauh bgt yaaa

mama icel mengatakan...

ke kalsel belum pernah padahal mumpung di kaltim pengen juga ke sana kapan ya?kalau widi pulkam kali ye...

ENDRIYANI mengatakan...

Wah keren nih Mom...Ngisi week end dengan yang bermanfaat!!!
Walau gak hura-2 dan ke tempat yang ramai...tapi puas ya Mom...!!!
Aapalgi senegnya tuh lihat orang seneng...Salut dech Mom...!!!